Nasib orang Rohingya

21:42

Sungguh kasihan hidup orang Rohingya ini, beberapa ribu warga Rohingya tanpa negara yang tinggal di Bangladesh secara tidak sah atau di kamp pendatang menyatakan, mereka lebih suka mati ketimbang dipulangkan ke Myanmar, tempat kematian menunggu mereka.

Rohingya, kelompok minoritas Muslim dari Myanmar yang kebanyakan warganya penganut Buddha, seringkali meninggalkan Rakhaine di bagian barat laut Myanmar menuju Bangladesh, pertama untuk menghindari hukuman dan kemudian menemukan negara lain tempat mereka dapat menata hidup baru.

Hampir 200 orang Rohingya, yang saat ini berada di provinsi Aceh dan terus menerima perawatan, nasib buruk mereka baru-baru ini menarik perhatian dunia ketika ratusan orang Rohingya dicegat di laut di dalam perahu seadanya hingga berbulan - bulan. Tujuan mereka hanya satu yaitu menemukan negara lain untuk dapat hidup layak.
Orang Rohingya tiba di Tanah Air pada tanggal 7 Januari. Sedangkan gelombang kedua tiba pada 3 Februari. Total ada 391 orang.

Namun ada kabar baik dari Pesantren di Aceh siap menampung warga Rohingya yang kini terdampar di Serambi Mekkah tersebut. Menurut Sekjen Huda, Himpunan Ulama Dayah Aceh tercatat sekitar 500 dayah di Provinsi Aceh siap menampung pengungsi Rohingya yang kini masih berada di pengungsian. ( dayah = pesantren )

Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya Rohingya

Nb: foto dari www.zimbio.com


Sudahkah Anda mem-Bookmark Blog ini?
Add to Technorati Favorites

You Might Also Like

14 comments

  1. semoga segera mendapat bantuan

    ReplyDelete
  2. semoga ada yang terketuk hatinya untuk memberi mereka tempat berteduh yg layak.
    uluran tangan kepada mereka semoga juga menjadi amalan utk yg menolongnya sebagai tabungan akhirat kelak...amin.

    ReplyDelete
  3. sangat memilukan dan miris aku membaca beritanya..mereka juga manusia ya bang.

    ReplyDelete
  4. hmmm.. hak asasi manusia sudah di kesampingkan

    ReplyDelete
  5. @semua : sepertinya pemerintah kita berbeda pandangan dengan negara lain dalam hal kemanusiaan,....namun seharusnya badan dunia yang menangani masalah ini.

    ReplyDelete
  6. Hemmm... menyedihkan nih :(
    jadi pingin nangis

    ReplyDelete
  7. So sad sekali. Kita turut prihatin bang.
    Salam kenal bang Ir.

    ReplyDelete
  8. So sad sekali. Kita turut prihatin bang.
    Salam kenal bang Ir.

    ReplyDelete
  9. ngeri ya, kaya binatang aja mereka di perlakukan!

    ReplyDelete
  10. jadi merasakan betapa masih berharganya sebuah perbedaan di negeri kita...

    Turut prihatin atas nasib mereka...

    ReplyDelete
  11. jalan2 juga mas ke http://saverohingya.com

    ReplyDelete

Like us on Facebook